16 Juli 2019

Kota-kota ASEAN membutuhkan bisnis untuk membantunya menjadi lebih cerdas

This article is produced by (E) BrandConnect

Dari Da Nang di Vietnam tengah hingga ke Banyuwangi di Indonesia timur, transformasi sedang berlangsung di Asia Tenggara yang dapat mengubah bentuk beberapa kota dengan pertumbuhan tercepat di dunia.

ASEAN Smart Cities Network (ASCN) adalah inisiatif yang sudah berjalan setahun yang menunjukkan bagaimana integrasi ekonomi regional menciptakan peluang baru untuk investasi dan penjualan bisnis ketika kota-kota yang tumbuh cepat dan berpotensi kelebihan beban bersaing untuk memodernisasi diri.

 

26 kota utama ASCN semuanya menerapkan action plan mereka sendiri dan kemudian berbagi hasilnya dengan satu sama lain. Ini menciptakan potensi untuk mengadopsi inovasi yang cepat, dari meningkatkan manajemen lalu lintas untuk pasokan air yang lebih efisien, hingga dengan cepat mengalir di seluruh wilayah, karena Pemerintah Kota dan bisnis memodifikasinya agar sesuai dengan situasi lokal. Chief Smart City Officer Singapura, Tan Chee Haw mengidentifikasi tiga pilar ASCN sebagai menciptakan peluang bisnis dalam ekonomi digital, mengalihkan lebih banyak kontrol layanan perkotaan kepada warga, dan memastikan manfaat pembangunan kota dibagi dan disebarkan.

Penasihat Senior HSBC, Future Cities & New Industries, Profesor Greg Clark mengatakan fokus baru Asia Tenggara terhadap kota-kota adalah bagian dari peluang investasi terbesar di dunia. Permintaan untuk “urbanisasi yang baik” - solusi perkotaan yang dikelola dengan baik dan efektif - di Asia Tenggara dapat meningkatkan produktivitas kota, mengurangi jejak karbon, meningkatkan standar hidup, dan meningkatkan kepuasan warga negara.

Proses ini, kata Profesor Clark, terjadi empat kali lebih cepat di Asia Tenggara daripada di Barat. Karena itu, diperlukan manajemen dan investasi yang lebih proaktif daripada yang terlihat di tempat lain. “Anda memiliki populasi yang tumbuh cepat, dengan lebih banyak orang bergabung dengan 'kelas konsumser', dan hubungan yang jelas antara mobilitas sosial dan urbanisasi. Di seluruh ASEAN ada aturan yang beragam dan berbeda dalam tata kelola, teknologi dan platform investasi, jadi kita membutuhkan eksperimen dan inovasi, bukan hanya solusi template, ”kata Profesor Clark.

Melalui kota-kota itulah ASEAN akan mewujudkan janjinya. Bukan hanya sebagai blok perdagangan yang sukses, tetapi sebagai jaringan negara yang berdedikasi yang meningkatkan kehidupan semua warga negara. Ini membutuhkan pertukaran alat dan gagasan yang jauh lebih besar antara negara dan kota ASEAN. Itulah sebabnya ASEAN Smart Cities Network adalah ide yang bagus.

PROFESSOR GREG CLARK

Tantangan baru membutuhkan solusi cerdas

Perjanjian ASCN untuk membagikan ide-ide Smart City, tetapi mengejarnya secara terpisah di level lokal, menekankan proyek-proyek bankable yang dapat dibawa ke investor dan pemasok swasta. Hasilnya, 26 Smart City unggulan kini masing-masing menominasikan prioritas mereka, dari sistem transportasi umum tanpa uang tunai di Jakarta hingga pengelolaan air terpadu di Johor Bahru, Malaysia.

Salah satu perjanjian komersial Smart City pertama ditandatangani pada bulan Juli 2018 antara Chonburi, di pesisir timur Thailand, dan Kota Yokohama Jepang untuk membangun jaringan listrik mandiri untuk Amata City Chonburi. Konsorsium bisnis Jepang memasok keahlian desain perkotaan dan teknologi lingkungan ke provinsi Thailand.

Program terintegrasi lainnya adalah rencana Kota Ho Chi Minh untuk berusaha mendapatkan US$ 53 miliar dalam investasi untuk 210 proyek infrastruktur transportasi, pendidikan, perawatan kesehatan, pariwisata dan olahraga. Ini mencerminkan tekanan mendapatkan modal komersial Vietnam sebagai salah satu pusat kota yang paling cepat berkembang di kawasan ini. Prioritas Kota Ho Chi Minh adalah Intelligent Operation Centre dan Integrated Emergency Response Centre. Kota ini menjanjikan inisiatif radikal untuk membuat datanya lebih transparan, yang akan memungkinkan bisnis untuk memberikan solusi terhadap tantangan perkotaan seperti kemacetan lalu lintas.

Kota sedang melakukannya untuk dirinya sendiri

Profesor Clark mengatakan tantangan untuk bisnis adalah memahami bahwa kota-kota sekarang sering belajar langsung dari satu sama lain — daripada mengikuti arahan pemerintah pusat - dan bisnis semakin menjadi bagian utama dari sistem inovasi itu. Bisnis perlu berintegrasi dengan proses ini dan menyadari bahwa kota-kota kecil, dengan infrastruktur IT yang relatif kurang intensif, masih menawarkan investasi dan prospek penjualan yang baik.

Dia mengidentifikasi peluang bagi bisnis Asia Tenggara dalam meningkatkan integrasi layanan perkotaan, seperti menyelaraskan transportasi dan real estate, pariwisata dan pendidikan, kesehatan dan perumahan atau pengelolaan limbah dan layanan air untuk mengurangi biaya dan meningkatkan kemudahan.

 

Misalnya, Phuket, di Thailand, sedang berusaha mengejar proyek integrasi yang menarik untuk menangani peningkatan jumlah wisatawan. Salah satu tujuan yang paling banyak dikunjungi di Asia, Phuket akan mengumpulkan data tentang perilaku wisatawan dari Wi-Fi, sensor internet of things, gelang, GPS, dan media sosial dan kemudian menggunakan data ini untuk mengumpulkan limbah dengan lebih baik, memberikan keamanan dan memahami pola konsumsi wisatawan. Untuk mencapai hal ini, Phuket mencari dukungan teknis dalam analisis data, intelijen bisnis, dan teknologi pengenalan wajah, serta keahlian di bidang manajemen data dan blockchain.

Entry point komersial penting lainnya ke ASCN adalah dana bantuan pembangunan asing dari negara-negara termasuk Amerika Serikat, Jepang dan Australia, yang terlibat dalam menawarkan ide-ide dari pengalaman desain perkotaan mereka sendiri. Pendanaan bantuan ini menyediakan saluran masuk untuk bisnis yang dapat menyelaraskan dengan prioritas negara pemberi pinjaman.

Profesor Clark juga mengatakan kota-kota tersebut mungkin telah memilih proyek-proyek unggulan, tetapi akan membutuhkan bantuan dari bisnis dalam merancang dan menganggarkan peluncuran dan peningkatan. Pada bulan April, HSBC memberikan serangkaian rekomendasi kepada para menteri keuangan ASEAN untuk pengembangan infrastruktur termasuk proposal untuk Jaringan Infrastruktur Perkotaan, yang akan memberikan pelatihan bagi para pejabat kota untuk mengembangkan proyek-proyek Smart City yang berkelanjutan dan dapat menjadi bankable.

Bagaimana bisnis dapat memanfaatkan peluang ini sebaik-baiknya

Langkah pertama bagi bisnis untuk memasuki peluang regional baru ini adalah dengan melihat beragam proyek yang dinominasikan oleh kota-kota ASCN dan memutuskan di tempat keahlian dan solusi mereka paling relevan dan dibutuhkan. Misalnya, Kota Davao telah memprioritaskan peningkatan keselamatan umum melalui pengawasan yang cerdas dan pengumpulan dan penilaian data yang lebih baik, dan meningkatkan transportasi perkotaannya melalui mobilitas yang cerdas. Hal ini dengan menciptakan peluang bagi perusahaan kelas menengah dengan jaringan ASEAN yang dapat menawarkan keahlian teknologi informasi dan komunikasi, layanan atau solusi transportasi atau keamanan, atau layanan konsultasi dan konsultasi yang relevan.

Setelah mengidentifikasi di tempat layanan mereka diperlukan, Profesor Clark menyarankan bahwa bisnis kemudian harus mengunjungi kota-kota ini untuk mempelajari rencana pendanaan mereka dan membangun kontak dan jaringan. Program Smart City sekarang menjadi perlengkapan dari sirkuit pertemuan ASEAN dengan pertemuan pejabat kota untuk mengukur kemajuan mereka dan mencari mitra bisnis.

Issued by HSBC Holding plc


Tertarik mengembangkan bisnis Anda ke ASEAN? Biarkan kami membantu.

Disclaimer

The Association of Southeast Asian Nations (ASEAN)

Produced by (E) BrandConnect, a commercial division of The Economist Group, which operates separately from the editorial staffs of The Economist and The Economist Intelligence Unit. Neither (E) BrandConnect nor its affiliates accept any responsibility or liability for reliance by any party on this content.

The information contained in this ASEAN website is derived from sources we believe to be reliable but which we have not independently verified. HSBC makes no representation or warranty (express or implied) of any nature nor is any responsibility of any kind accepted with respect to the completeness or accuracy of any information, projection, representation or warranty (expressed or implied) in, or omission from, this ASEAN website. No liability is accepted whatsoever for any direct, indirect or consequential loss (whether arising in contract, tort or otherwise) arising from the use of or reliance on this ASEAN website or any information contained herein by the recipient or any third party. If you seek to rely in any way whatsoever upon any content contained in this ASEAN website, you do so at your own risk.

This ASEAN website does not constitute an offer or solicitation for, or advice that you should enter into or start using, any of the arrangement, product or services mentioned in this ASEAN website. Recipients should not rely on this ASEAN website in making any decisions and they should make their own independent appraisal of and investigations into the information described in this ASEAN website. No consideration has been given to the particular business objectives, financial situation or particular needs of any recipient. Any examples given are for the purposes of illustration only.

All the information set out in this ASEAN website is provided in good faith to the best of HSBC’s knowledge and understanding of the current law, rules, regulations, directions and guidelines governing or otherwise applicable to the relevant services offered by HSBC but HSBC makes no guarantee, representation or warranty and accepts no liability as to its accuracy or completeness. Future changes in such law, rules, regulations etc. could affect the information in this ASEAN website but HSBC is under no obligation to keep this information current or to update it. Expressions of opinion are those of HSBC only and are subject to change without notice.

Copyright © PT Bank HSBC Indonesia. All rights reserved. No part of this ASEAN website may be reproduced, stored in a retrieval system, or transmitted, on any form or by any means, electronic, mechanical, photocopying, recording, or otherwise, without the prior written permission of HSBC.

Issued by PT Bank HSBC Indonesia which is registered and supervised by Financial Service Authority (OJK).

Hubungi kami

Pertanyaan dan saran

1500237

atau

+62 21 25514777

(dari luar negeri)

Anda meninggalkan situs HSBC CMB.

Perlu diketahui bahwa kebijakan situs eksternal berbeda dari syarat dan ketentuan situs serta kebijakan privasi kami. Situs berikutnya akan terbuka di jendela peramban atau bilah baru.

Anda meninggalkan situs HSBC CMB.

Perlu diketahui bahwa kebijakan situs eksternal berbeda dari syarat dan ketentuan situs serta kebijakan privasi kami. Situs berikutnya akan terbuka di jendela peramban atau bilah baru.

Anda meninggalkan situs HSBC CMB.

Perlu diketahui bahwa kebijakan situs eksternal berbeda dari syarat dan ketentuan situs serta kebijakan privasi kami. Situs berikutnya akan terbuka di jendela peramban atau bilah baru.